Emosi terkawal lebih sejahtera

Posted by BioVCO on 06:28 with No comments
Perlakuan ini dikatakan di luar batas pemikiran waras. Apabila emosi marah meluap-luap dalam hati akhirnya menyebabkan manusia bertindak ganas dan tidak dapat mengawal perasaannya.

Harian Metro sering memaparkan keganasan yang tidak dapat dikawal menyebabkan pelbagai insiden tidak baik berlaku. Antara tajuk berita yang menarik perhatian ialah ‘Tiga beradik naik angin di luar mahkamah Syariah,’ ‘Wanita tujuh anak dilanggar suami,’ ‘Guru patah hidung ditumbuk murid,” dan “20 belasah pelajar.’

Begitulah paparan berita yang menunjukkan manusia pada masa kini tidak lagi dapat mengawal emosi, terutama emosi marah. Fenomena ini dikatakan sering berlaku di mana-mana saja dan mencetuskan pelbagai kesan tidak baik akibat tidak dapat mengawal emosi dan perasaan.

Kajian pakar psikologi Goleman mengenal pasti manusia mempunyai lapan jenis emosi utama iaitu marah, sedih, takut, gembira, sayang, hairan, benci dan malu. Antaranya perasaan marah merupakan emosi yang sering timbul dalam perasaan manusia.

Menurutnya, emosi merupakan suatu perasaan jiwa yang kuat. Sebagai contoh, perasaan marah jika tidak dapat dikawal ia boleh mencetuskan pelbagai kesan dan insiden tidak baik seperti pergaduhan, perkelahian, amuk, memukul orang lain dan tindakan ganas.

Oleh itu, kebolehan menguruskan hubungan dengan emosi dan perasaan yang baik sangat penting. Teknik menguruskan hubungan, sebahagian besarnya adalah kemahiran mengurus emosi dengan orang lain. Kebolehan ini berkait rapat dengan populariti atau kualiti yang disanjung.

Justeru, emosi juga mempunyai kecerdasan jika dikawal. Mengikut teori kecerdasan emosi yang dikembangkan daripada teori kognitif emosi adalah integrasi elemen emosi dengan kognitif struktur seseorang.

Emosi ini dikatakan dihasilkan dan dipengaruhi tiga faktor seperti situasi persekitaran, keadaan fisiologi dan proses kognitif. Jelaslah, manusia yang dapat mengawal emosi marahnya dan menukarkan kepada kecerdasan emosi adalah manusia yang hebat dan kuat.

Dalam Islam, manusia yang dapat mengawal marah dengan sabar adalah manusia yang kuat dan beriman. Setiap orang seharusnya memahami emosi diri dan mengawal kemarahan. Mereka juga mesti mampu mengurus emosi dengan lebih berkesan terhadap perasaan kecewa dan emosi marahnya.

Justeru, dalam pergaulan seharian seseorang itu seharusnya dapat mengawal emosinya supaya tidak mudah marah, panas baran, naik angin dan meradang tidak tentu pasal. Mengawal emosi dengan lebih berkesan akan menjadikan seseorang itu lebih berjaya mengenal diri sendiri dan orang lain.

Keutamaan ikhlas, taat kepada Allah, sabar dan sentiasa menerima suratan dan musibah yang ditentukan dapat mengawal kemarahan. Sifat sabar juga sebagai pendinding kepada sifat marah dengan menjauhi akhlak yang buruk dan menggantikannya dengan akhlak baik dan terpuji. Rasulullah s.a.w pernah berpesan: “Sabar yang sebenarnya ialah sabar pada saat bermula ditimpa musibah.” (Riwayat Al Bukhari).


Mendidik hati dan jiwa dengan sifat sabar memerlukan latihan dan amalan. Pendidikan yang dilakukan secara berterusan dengan amal dan akhlak yang baik akan dapat meningkatkan emosi baik atau kecerdasan emosi ke arah kebaikan dalam hidup. Seterusnya Nabi juga pernah berpesan bahawa marah itu merosak iman, bagai barang yang pahit merosak madu.

Dikatakan kemarahan itu bagaikan api yang meniup pada lampu dalam fikiran. Kemarahan yang tidak dikekang sering kali menyebabkan pelbagai perkara tidak baik. Apabila kemarahan dapat dikawal dan ditahan kebijaksanaan akan diperoleh.

Dalam kehidupan, kita sering berhadapan pelbagai situasi yang boleh menyebabkan kemarahan, sebagai contoh kesesakan di jalan raya, masalah di tempat kerja, pergaduhan dalam rumah tangga, perselisihan dengan jiran tetangga sering kali mencetuskan kemarahan jika tidak dikawal.

Lantaran itu, membaca dan memahami emosi sendiri amat penting terutama ketika marah. Melaluinya seseorang itu dapat meningkatkan keupayaan menerima perasaan orang lain. Peningkatan empati dan sifat sensitif terhadap perasaan orang lain. Sedia dan cekap mendengar kata orang lain.

Sifat mudah marah dan keganasan mempunyai kaitan amat rapat. Semuanya disebabkan seseorang itu tidak dapat mengawal dan mengurus emosi, hanya mementingkan emosi diri sendiri, tidak berjaya mengurus emosi dalam hubungan dengan orang lain.

Setiap orang mempunyai sebab mengapa mereka marah, tetapi jarang sekali sebab itu munasabah. Jika perasaan marah tidak dikawal akan meletup secara meluap-luap dan membawa akibat yang buruk kepada diri sendiri dan orang lain.

Oleh sebab marah dan keganasan dibina atas kemarahan, bagi meredakannya sebarang provokasi seharusnya dielakkan. Di samping itu, orang yang sedang marah harus berusaha mengalihkan perasaan marah kepada perkara yang disukainya seperti mendengar lagu, bersiar-siar, bersukan, mengamalkan gaya hidup sihat supaya mengelakkan daripada kemarahannya.

Islam menyarankan seseorang yang sedang marah diminta menjauhkan diri dari kawasan pertengkaran, mengambil wuduk, banyak berselawat, berzikir dan beristighfar kepada Allah. Cara tersebut bertujuan memberi tempoh bertenang demi mengurangkan kadar kemarahan, membiarkan pemikiran rasionalnya menguasai diri dalam perspektif yang positif.

Ironinya, apabila kita mengubah rasa marah itu menjadi cinta kasih, maka dunia akan menjadi syurga. Elakkan marah dalam hubungan dengan orang lain yang boleh menyebabkan keganasan yang melampau dan menyebabkan perkara yang tidak diingini berlaku.